Tikus-Tikus Kelurahan

Tadi jam 11,aku pergi kekantor kelurahan,kenapa aku bisa nyasar kesana?ceritanya gini, aku tuh mo buka rekening BCA, nah pas mo ke bank, mo buka rekening, tanya ma mbak disitu, dia nanya mana KTP aq, ya… aq perlihatkanlah KTP Padang ku, eh..ndak taunya dia bilang hrs KTP Jambi (cape’..dech).ndak jadi aq buka rekening, karna harus buat ktp jambi dulu,

Nah, tadi baru aq bs kekantor kelurahan.Setiba dikantor kelurahan, kami disambut dengan ramah…(tumben…biasanya kan org kelurahan tuch pada cuek bebek semua).Mereka nanya kami mau ngapain. Setelah kami ceritakan semuanya. Sang Tikus bilang gini”namanya siapa sayang,tempat tanggal lahirnya,kerjanya,n bla..bla..bla..”.Aku jawablah seadanya. Pas kami sedang ngomong datanglah ibuk2 ngasih duit 15ribu.gini katanya”nih uangnya..tuch dah banyak..”.Tanpa malu2 ibuk tikus memasukkan uang itu kekantongnya.Aku sempat curiga…tp lebih baik positive thinking aja.

Setelah semuanya selesai,ibuk tikus bilang “besok kesini lagi ya, mau diphoto…nanti saya telpon,nomor telpon kamu berapa,”.Aku sempat terkejut pula..(nich ibuk baik bgt…mau nelpon aq).Ech,…setelah semuanya selesai…ibuk tikus bilang”biayanya 70 ribu”.What?????????.Aq sempat pikir mahal kali….masak buat KTP hrs bayar sich.Trus aq tanya rinciannya. Dia bilang”buat KTP 25ribu,kalian kan 2 orang jadi 50 ribu, ditambah buat Kartu Keluarga 20ribu”.

Kebetulan temanku bekerja sebagai konsultan kelurahan. Dia langsung ngomong “mang buat KTP bayar buk?setahu saya buat KTP tuch gratis”.Si ibuk tikus langsung tertunduk,tp dengan cepat langsung menjawab”Kalau saudara mau cepat mang harus bayar”.Langsung dijawab ma teman aq”kami gak mau cepat..biar aja dulu”.Trus siibuk tikus gak kehilangan akal,dia bilang”kalo gratis lama…tapi kalian harus bayar administrasi dulu”.dijawab ma teman ku”berapa bayar administrasinya”.Siibuk tikus bilang”terserah kalian aja”.langsung dikasih ma temanku uang 5ribuan.

Kami pun cabut.Diperjalanan kami ngobrol.Gini kata tmnku”sebenarnya aq tuch mo ngasih duit 100perak aja, tp karna qt masih butuh dia buat bsk2nya,takutnya dia mempersulit qt”.Siibuk tikus mang gak punya malu tuch, udah tua tp masih aja makan uang haram.Aq jadi berpikir.Jangankan diAtas yang dibawah sendiri begitu banyak tikus2 berkeliaran.Apa mereka gak takut ya?Aq merasa beruntung ,walaupun aq bukan PNS setidaknya aq tidak makan uang haram.Dari pada PNS yang cuma duduk2 aja dan sekali2 berprofesi sebagai “Tukang Palak”.Aq jadi teringat tulisan temanku sibimo, kalau jalan2 diinstansi pemerintahan baiknya bawa kamera digital,tape recorder or catatan kecil biar para tikus2 pada kapok.

Mudah2an tikus2 di Indonesia cepat diberantas ya,