Anak-anak belajar dari apa yang mereka alami…

Jika anak dibesarkan dengan celaan
ia belajar menghina

Jika anak dibesarkan dengan permusuhan
ia belajar berkelahi

Jika anak dibesarkan dengan cemoohan
ia belajar rendah diri

Jika anak dibesarkan dengan penghinaan
ia belajar menyalahi diri sendiri

Jika anak dibesarkan dengan toleransi
ia belajar menahan diri

Jika anak dibesarkan dengan dorongan
ia belajar percaya diri

Jika anak dibesarkan dengan pujian
ia belajar menghargai

Jika anak dibesarkan dengan sebaik-baik perlakuan (fairness)
ia belajar keadilan

Jika anak dibesarkan dengan rasa aman
ia belajar kepercayaan

Jika anak dibesarkan dengan dukungan
ia belajar menyenangi diri

Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan
ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan

(Dorothy Law Nolte,1982)

Mencintaimu dalam diam

mencintaimu dalam diam..itu lebih baik bagi perasaanku dan perasaanmu. mencintaimu dalam diam,itu dikarenakan aku ingin memuliakanmu.dan jika memang cinta dalam diam itu tak memiliki kesempatan untuk berbicara didunia nyata, biarkan menjadi memori tersendiri disudut hati ini.dan jika kamu memang bukan milikku.Aku yakin Allah akan menghapus cinta dalam diamku padamu, dengan cara memberikan rasa yang lebih indah pada orang yang tepat.

Antara Kejujuran dan Kegagalan

Tidak ada yang istimewa mengenai prinsip hidup ini. Kejujuran, kecuali jika dipikirkan. Direnungkan. Dan menarik kesimpulan. Pernah saya dengar orang-orang dijalanan berkata “Jujur itu Hancur ”. Kesimpulan sederhana dari kalimat yang banyak dipakai oleh kebanyakan orang di zaman modern ini ”Lakukan Apa Yang dibutuhkan! Apapun, tak Peduli benar atau salah.” atau “Yang haram saja susah, kok sok alim dengan mencari nafkah dengan jujur”. Dan sayangnya sebagian orang mengatakan sebagai kedewasaan.

Mungkin tidak semuanya akan menjadi baik-baik saja jika kita menjalani hidup di dunia ini dengan kejujuran. Akan ada saat dimana Anda harus berkenalan dengan kegagalan, kesakitan dan frustasi. Kebingungan. Dan mulai berpikir ulang mengenai prinsip-prinsip hidup Anda. Tapi tunggu. . . sungguh ada yang lebih besar dari kegagalan, lebih bermakna daripada rasa sakit, dan lebih mudah untuk dikatakan daripada ilmu politik tentang solusi korupsi. Kebenaran. Saya telah memutuskan untuk mengikuti prinsip hidup Soe Hoe Gie ”Lebih baik mengalami kegagalan daripada menyerah terhadap tantangan hidup itu sendiri. Kemunafikan. Bahkan jika harus menghadapi ketidak-populeran dan semacamnya.”

Kegagalan memang menyakitkan. Saya juga pernah mengalami kegagalan meskipun menjalankannya dengan kejujuran. Tapi bukan berarti kemudian saya dan Anda harus menghalalkan segala cara untuk berhasil. Akan selalu ada hikmah, bahkan dalam kegagalan paling menyakitkan sekalipun.

Anda menjalankani hidup dengan kejujuran, kemudian kegagalan, dan berakhir dengan pertanyaan ”Mengapa saya gagal ? Apakah saya harus mulai melakukan kecurangan, penipuan dan sebagiannya untuk menjadi berhasil?”. Jangan khawatir, semua yang dimulai dengan kebaikan akan berakhir dengan kebaikan pula. Mungkin jika boleh sedikit ekstrim, saya menuliskannya sebagai ”Rahasia Tuhan dibalik kegagalan”.

Dalam kepercayaan apapun, Tuhan memerintahkan kita untuk selalu menjalankan kejujuran. Dalam berbicara, bisnis bahkan dalam hal sekecil apapun. Lalu mengapa kegagalan harus hadir dalam kehidupan kita meskipun Anda dan saya telah jujur? Sederhana saja. Mungkin Tuhan memerintahkan Anda dan saya jujur agar mengalami kegagalan. Masih bingung? Baiklah, mungkin dengan menjawab pertanyaan dibawah ini Anda akan mengerti.

• Apakah Anda mau Makan Daging Ayam Mentah? Anda pasti menjawab ”Tidak”

• Akan lebih nikmat jika ditambah dengan segelas minyak goreng? Jawaban yang sama dari Anda “Tidak”

• Sebagai hidangan penutup, garam dan bumbu dapur lainnya. Anda tertarik? Anda menjawab” Terima kasih, saya sudah kenyang”

Baiklah. Sudah tiga kali saya menawarkan menu sarapan dan Anda menolaknya. Bagaimana dengan yang satu ini

” Apakah Anda mau saya traktir ayam goreng” dan kebanyakan dari Anda akan segera menjawab ” Jika tidak merepotkan saya mau satu porsi” kecuali bagi yang memiliki koleserol tinggi dan sedang dalam program diet, tentu saja tetap menjawab ”tidak”.

Seperti halnya pertanyaan-pertanyaan diatas, kegagalan seperti daging ayam mentah. Kegagalan seperti segelas minyak goreng. Kegagalan seperti bumbu dapur. Tidak ada yang mau dengan makanan seperti itu dalam menu sarapan sehari-hari. Begitu pula dengan kegagalan, tidak ada yang mau mengalaminya. Tetapi lihatlah dengan jelas, Mengapa Tuhan memberikan kegagalan ketika kita jujur!

Lihatlah gambar besarnya. Jika daging mentah, minyak goreng dan bumbu dapur dikumpulkan menjadi satu, maka kebanyakan dari saya dan Anda tidak akan menolaknya. Ayam Goreng. Setelah dimasak tentu saja.

Kegagalan, kegagalan dan kegagalan adalah kepingan keberhasilan. Jika daging mentah, minyak goreng dan bumbu dapur membutuhkan kompor dan alat masak lainnya untuk memperoleh bagian utuh yang tidak akan ditolak oleh Anda dan saya, maka untuk mengolah kegagalan didalam hidup ini dibutuhkan kesabaran, api semangat yang tidak pernah padam oleh putus asa dan bumbu-bumbu pelajaran hikmah dari setiap kejadian yang kita alami.

Hari ini Anda gagal, ambilah kegagalan itu dengan senyum lebar. Kumpulkanlah setiap kegagalan yang pernah Anda alami, kemudian jadikanlah sebagai bentuk utuh. Keberhasilan.

Untuk diingat: jika Anda saat ini merintih ketika ditindas, maka jangan menjadi penindas ketika berkuasa. Dan Jika Anda saat ini merasa terhina ketika mengalami kegagalan, maka jangan menjadi sombong ketika berhasil.

Kata-kata bijak : Orang yang berhasil pernah mengalami kegagalan, karena mereka yang tidak pernah gagal adalah orang-orang yang terlalu takut untuk mencoba sesuatu dalam hidup”

Terima kasih kepada seseorang yang telah memberikan pelajaran hidup kepada saya, ketika saya mulai goyah untuk tetap menjaga nilai kejujuran, ketika saya mulai tergoda untuk mengikuti arus ”Lakukan Apapun”, dan hanya karena kebijaksanaannya lah, beliau tidak mau disebutkan dalam coretan pengalaman hidup ini.

sumber :http://liudin.com/2010/02/22/mari-kita-bicarakan-kejujuran-dan-kegagalan/

Wanita Dengan Mahar Termahal di Dunia

* Jadilah wanita yang lebih lembut dari angin yg berhembus, dan jadilah lebih mulia dari bintang-gemintang di angkasa.

Syahdan, Abu Thalhah meminang Ummu Sulaim binti Mulhan dengan menawarkan mahar yg sangat tinggi.
Namun, betapa terkejutnya tatkala lidahnya menjadi kelu ketika Ummu Sulaim menolaknya dengan angkuh.
Ummu Sulaim berkata, “Sesungguhnya tidak pantas bagiku menikah dengan seorang musyrik. Apakah engkau tahu wahai Abu Thalhah, sesungguhnya tuhan-tuhanmu dibuat oleh seorang budak dari keluarga si fulan. Tahukah engkau bahwa tubuh tuhan-tuhanmu itu akan terbakar bila disulut dg api.?” Continue reading

Aku Tidak Lebih Dulu ke Surga

•Aku tidak tahu dimana berada. Meski sekian banyak manusia berada disekelilingku, namun aku tetap merasa sendiri dan ketakutan. Aku masih bertanya dan terus bertanya, tempat apa ini, dan buat apa semua manusia dikumpulkan. Mungkinkah, ah aku tidak mau mengira-ngira.

Rasa takutku makin menjadi-jadi, tatkala seseorang yang tidak pernah kukenal sebelumnya mendekati dan menjawab pertanyaan hatiku. “Inilah yang disebut Padang Mahsyar,” suaranya begitu menggetarkan jiwaku. “Bagaimana ia bisa tahu pertanyaanku,” batinku. Aku menggigil, tubuhku terasa lemas, mataku tegang mencari perlindungan dari seseorang yang kukenal. Continue reading

Kebahagian

Kebahagiaan bukanlah apa yang engkau dapatkan dari luar, tapi kebahagiaan adalah apa yang engkau munculkan dari dalam lalu engkau berbagi dengan yang di luar…

Kebahagiaan bukanlah ketika engkau menulis, lalu banyak yang memberi komentar positif dan cap jempol, tapi kebahagiaan adalah ketika engkau tetap berbagi dan menulis walau orang lain tidak memerhatikan tulisanmu. Dan kebahagiaan adalah ketika tulisanmu di-copas tanpa sepengatahuanmu lalu tulisan itu tersebar dan menjadi manfaat jariyah untuk kemashlahatan alam semesta, dan tiba-tiba saja tabungan energi positifmu di semesta meningkat bahagia.

Sebab, Kebahagiaan bukanlah terletak pada kumpulan yang terlihat, tapi kebahagiaan terletak pada kumpulan yang tak terlihat. Semakin tak terlihat amalmu, semakin sejati kebahagianmu. Continue reading

Surat untukmu jodohku

Dear my future,
Assalamu’alaikum wr wb
Apa kabarmu hari ini??? Atau mungkin kau belum hadir ke bumi ini??? Atau mungkin kau disediakan Allah diatas sana untukku??? atau mungkin kau juga sedang sendiri disana, mencoba mencari dan menggapai mimpi yang tak kunjung nyata. Di belahan bumi manapun kau berada, siapapun dirimu, walau bagaimanapun wajahmu, kuharap Allah sentiasa melindungimu.Walau bayangmu pun belum ku mampu gapai meski dalam mimpi, tapi maukah kau dengar curahan hati ini???
Tahukah kau, seandainya nanti Allah berkenan mempertemukan kita maka kuharap itu bisa jadi pertemuan abadi. Kuharap hanya kau yang jadi teman sejatiku di dunia dan akhirat. Semoga kita bisa jadi sepasang pengantin syurga, Terlalu mahalkah mimpi itu??? Continue reading